Facebook Twitter
bitget.net

Apa Itu Inflasi Dan Deflasi Dan Spekulasi Tentang Masa Depan Bitcoin

Diposting di Desember 24, 2023 oleh Pablo Boocks

Kami selalu membutuhkan metode untuk menukar nilai dan mungkin solusi paling praktis untuk melakukannya adalah menghubungkannya dengan uang. Selama masa lalu itu bekerja cukup baik karena uang yang telah dikeluarkan dikaitkan dengan emas. Jadi setiap bank sentral membutuhkan emas yang cukup untuk menutup kembali semua uang yang dikeluarkannya. Namun, selama abad yang lalu ini berubah dan emas bukanlah apa yang memberi nilai pada uang tetapi janji. Mungkin tebak itu adalah tugas yang lebih mudah untuk disalahgunakan dengan kekuatan seperti itu dan tentu saja bank sentral utama tidak meninggalkan tindakan. Karena itu mereka mencetak uang, jadi pada dasarnya mereka "menciptakan kekayaan" dari ketiadaan tanpa benar -benar memilikinya. Teknik ini tidak hanya memaparkan kita pada risiko keruntuhan ekonomi namun itu juga hasilnya dengan de-valuasi uang. Oleh karena itu, karena uang mungkin akan lebih berharga, siapa pun yang menjual sesuatu harus menaikkan harga barang untuk mencerminkan nilai sebenarnya, yang disebut inflasi. Tapi apa yang ada di balik jumlah pencetakan uang? Mengapa bank sentral melakukan ini? Nah solusi yang akan mereka tawarkan kepada Anda adalah bahwa dengan menghargai mata uang mereka, mereka membantu ekspor.

Dalam keadilan, di dalam ekonomi global kita itu benar. Namun, itu bukan satu -satunya alasan nyata. Dengan mengeluarkan uang baru, kami mampu menutup kembali hutang yang kami lakukan, cukup sederhana kami membuat hutang baru untuk menutupi yang lama. Tapi itu bukan hanya itu, dengan menghindari mata uang kami, kami telah menghilangkan hutang kami. Itulah sebabnya negara kita menyukai inflasi. Di lingkungan inflasi lebih sederhana untuk tumbuh karena hutang murah. Tapi apakah Anda tahu konsekuensi dari kebanyakan ini? Sulit untuk menyimpan kekayaan. Jika Anda menjaga dengan hati-hati uang (Anda bekerja keras untuk mendapatkannya) dalam uang Anda, Anda benar-benar kehilangan kekayaan karena uang tunai Anda dihargai dengan cukup cepat.

Karena setiap bank sentral dilengkapi dengan target inflasi sekitar 2%, kami dapat mengatakan bahwa menjaga biaya uang sebagian besar dari kita setidaknya 2% setiap tahun. Ini mencegah penabung dan memacu. Ini adalah salah satu cara ekonomi kita akan bekerja, didasarkan pada inflasi dan hutang.

Bagaimana dengan deflasi? Nah, ini seringkali bertentangan dengan inflasi pada kenyataannya itu adalah mimpi buruk terbesar bagi bank sentral, mari kita mengerti mengapa. Pada dasarnya, kami telah deflasi ketika secara keseluruhan biaya barang turun. Ini mungkin karena kenaikan nilai uang. Untuk memulainya, itu bisa melukai pengeluaran karena konsumen pasti akan diberi insentif untuk menghemat banyak uang karena nilainya meningkat lembur. Namun pedagang pasti akan berada di bawah tekanan konstan. Mereka harus menjual barang -barang mereka dengan cepat jika tidak, mereka akan kehilangan uang karena harga yang akan mereka tetapkan karena layanan mereka akan turun seiring berjalannya waktu. Tetapi ketika ada sesuatu yang kami pelajari di tahun -tahun ini adalah bahwa bank -bank sentral dan pemerintah biasanya tidak terlalu peduli dengan konsumen atau pedagang, yang mungkin paling mereka pedulikan adalah hutang !!. Dalam lingkungan deflasi, hutang dapat menjadi beban yang tulus karena hanya akan meningkat seiring berjalannya waktu. Karena ekonomi kita berasal dari utang yang bisa dibayangkan apa yang akan berfungsi sebagai konsekuensi dari deflasi.

Jadi secara ringkas, inflasi ramah pertumbuhan tetapi didasarkan pada hutang. Yang berarti generasi masa depan dapat membayar hutang kita. Namun deflasi membuat pertumbuhan lebih sulit. Meskipun demikian, generasi mendatang tidak akan memiliki banyak hutang untuk dibahas (konteks seperti itu akan dimungkinkan untuk menutupi pertumbuhan yang lambat).

Ok bagaimana semua ini cocok dengan bitcoin?

Nah, bitcoin dibuat untuk menjadi solusi alternatif untuk uang juga untuk menjadi penyimpanan nilai dan rata -rata untuk perdagangan barang. Jumlahnya terbatas dan kami tidak akan pernah memiliki lebih dari 21 juta bitcoin di sekitar. Oleh karena itu mereka dibuat menjadi deflasi. Kita sekarang telah melihat apa hasil deflasi. Namun, di masa depan berbasis bitcoin masih mudah bagi bisnis untuk berkembang. Solusi yang ideal adalah beralih dari ekonomi berbasis utang ke ekonomi berbasis saham. Sebenarnya, karena tertular hutang dalam bitcoin akan sangat mahal bisnis masih dapat memiliki modal yang mereka inginkan dengan menerbitkan saham perusahaan ini. Ini mungkin merupakan alternatif yang menarik karena akan menawarkan banyak peluang investasi kepada Anda dan kekayaan yang dihasilkan tidak diragukan lagi akan didistribusikan secara lebih merata di antara orang -orang. Namun, hanya untuk kejelasan, saya harus mengatakan bahwa area biaya meminjam modal tidak diragukan lagi akan dikurangi di bawah bitcoin karena biaya akan sangat rendah dan tidak akan ada perantara antara transaksi (bank merobek orang, baik peminjam maupun pemberi pinjaman). Ini mungkin buffer beberapa sisi negatif deflasi. Namun demikian, bitcoin akan menghadapi banyak masalah sayangnya, karena pemerintah masih membutuhkan uang fiat untuk menutup kembali hutang besar yang diwarisi orang dari hari -hari berlalu.